Iklan

31 Mei 2018

Trip Segera Nusa Tenggara | Part 8: Mataram (Lombok)

Sambungan dari Trip Segera Nusa Tenggara | Part 7: Lintasan Labuan Bajo-Sape-Bima-Mataram(Lombok)

Abang tak sedar apa dah dalam bas lepas berhenti makan tengah malam tadi. Lena jugaklah walaupun dok komplen bau bas ni busuk la panas la bagai. Letih sangat barangkali menempuh perjalanan dari Labuan Bajo nak menuju ke Pulau Lombok ni.

Sedar-sedar bas dah sampai di Pelabuhan Poto Tano di Pulau Sumbawa ni lebih kurang pukul 5.00 pagi. Ingat, selama berjam-jam kita atas bas dari Maghrib semalam sampai la ke saat nak naik feri di Pelabuhan Poto Tano ni kita sebenarnya masih lagi berada di Pulau Sumbawa.





Sedar dari lena tu pun sebab penumpang kena turun dari bas semasa bas dah masuk ke dalam feri. Tak boleh lepak duduk dalam bas sebab perjalanan melintasi Sumbawa ke Lombok ini lama dan mengambil masa lebih kurang 2 jam. Bas ni pun dia akan matikan enjin dan kerah semua penumpang naik ke bahagian penumpang di atas.

Di bahagian penumpang ada la ruang berkerusi untuk hangpa lepak tengok movie yang dipasang. Surau pun ada kalau nak solat Subuh. Tapi tak berapa besaq la. 

Sambil-sambil tunggu kenderaan berat lain penuhkan feri, ada peniaga yang menjual sarapan pagi. Macam macam la depa jual. Nasi panas-panas abang dok dengaq depa jerit. Nasi panas ni lauk apa pun abang tak tahu. Macam nasi lemak ka macam mana. Hangpa tau saja la kalau depa meniaga, bukan sorang dua. Jenuh nak tepis kekadang tu.

Untuk makluman, jadual keberangkatan feri dari Pelabuhan Poto Tano (Sumbawa) ke Pelabuhan Kayangan (Lombok) adalah setiap satu jam sekali selama 24 jam. Maksudnya setiap jam sekali ada feri yang berlepas tak kira pagi ka malam. Tiap-tiap masa 24 jam. Sama jugak dari sebelah sana pun, dari Pelabuhan Kayangan (Lombok) ke Pelabuhan Poto Tano.

Sedap pulak bunyi Poto Tano ni macam bunyi Mister Potato dah. Tiap kali tengok Mister Potato mesti teringat Pelabuhan Poto Tano ni.

Dekat pukul 7.00 pagi baru feri sampai di Pelabuhan Kayangan Lombok. Lawa betul pemandangan lepas Subuh waktu atas feri ni masa matahari nak naik. Romantik habis.




Setiap sejam sekali ada feri berlepas dari Pelabuhan Poto Tano Pulau Sumbawa ke Pelabuhan Kayangan Pulau Lombok.

Berlepas dari Pelabuhan Poto Tano menjelang fajar. Bas & kenderaan berat lain di bawah. Penumpang kena duduk di bahagian atas feri.

Lebi kurang 2 jam perjalanan dari Pulau Sumbawa ke Pulau Lombok dengan menggunakan feri ni.

Lawa sungguh pemandangan tengok matahari terbit dari atas feri Sumbawa-Lombok ni.

Di atas feri ni jugak ada surau dan ruang penumpang untuk berehat. Tapi saja la abang lepak kat luaq tengok pemandangan.

Mana mai pulak bott dok ikut sebelah ni.

Tu bas Titian Mas yang abang naik dari Bima semalam. Naik feri ni dah tak payah bayar dah tambang feri, dah memang termasuk sekali dengan harga tiket bas yang abang beli di Labuan Bajo semalam.

Akhirnya lebih kurang jam 7.00 pagi feri sampai di Pelabuhan Kayangan, Pulau Lombok. Nampak? Tu la Pulau Lombok.

Siap-siap masuk balik duduk dalam bas Titian Mas. Feri sampai di Pelabuhan Kayangan, bas terus bergerak menuju ke Mataram, ibukota Pulau Lombok.


Dari Terminal Kayangan, bas melanjutkan perjalanan menuju ke Mataram. Jangan ingat sampai di Pelabuhan Kayangan dah boleh turun walaupun dah dok ada di Pulau Lombok. Ada 2 jam lagi perjalanan yang harus ditempuh ke ibukota Lombok iaitu Mataram. Tu dia!

Kalau kira-kira ni naik bas Maghrib semalam pukul 7.00 malam dari Bima, turun di Pelabuhan Kayangan ni pun pukul 7.00 pagi jugak. Dekat 12 jam dah perjalanan dengan bas ni. Kena tambah pulak lagi 2 jam baru sampai Mataram. Jadi campur semua dekat 14 jam dari Bima ke Mataram.

Eh lupa. Kira dari Labuan Bajo la semalam naik feri  pukul 9.00 pagi. Sampai Mataram Lombok lebih kurang pukul 9.00 pagi jugak. Tu dia cukup 24 jam merentasi perjalanan darat & laut dari Labuan Bajo ke Lombok!

Abang dah jangka dah perjalanan darat di Indonesia macam ni lah. Tu yang siapa nak ikut abang tak berapa nak sarankan sangat. Sat lagi masam mencuka muka sorang-sorang tak mandi 24 jam, berpeluh kepam masam-masam manis. Tu yang abang jenis suka pi sorang atau bawak orang yang abang betul-betul faham dia macam mana. Contoh dia adik perempuan abang ni lah. Haha.





Bas akan menurunkan penumpang di Terminal Mandalika di Mataram, Lombok. Terminal Mandalika ni sebuah stesen bas di ibukota Mataram ni. Bas akan turunkan penumpang yang mana nak turun di Mataram, kemudian bas Titian Mas ni sambung jalan semula ke destinasi berikutnya.

Hangpa tau sajalah di Indonesia ni mana-mana tempat pun pasti kena serbu. Nak naik feri kena serbu, naik kena serbu, turun bas pun kena serbu. Lemas & serabut nak mengelak. Jangan mulakan eye contact, sat lagi sampai ke sudah depa dok ikut hangpa.

Dari Terminal Mandalika, abang dan adik abang sebenarnya tak putuskan lagi pun nak menginap di mana sebenarnya di Lombok ni. Tapi abang rancang nak duduk di kawasan ibukota Mataram ni. Ada la Google sikit-sikit sebelum tu penginapan mana yang kena dengan bajet & ok kat Mataram ni. 

Kalau tak memang dah booking guna Traveloka dah awal-awal. Tapi plan nak bergerak ikut jalan darat ni kita tak boleh decide bila & hari apa yang nak sampai. Jadi walk-in la jawabnya mana-mana hotel. Abang buat keputusan untuk terjah tengok hotel yang bernama 'Idoop Hotel' di Mataram ni.

Di Terminal Mandalika tadi, ada banyak la ojek, pemandu teksi yang menawarkan khidmat penghantaran ke hotel. Abang dan adik abang turun bas bersama geng mat-mat salleh. Abang tepis sorang-sorang yang dok kerumun tu. Saja la buat-buat nak jalan kaki ke jalan besar.

Kalau dekat boleh je berjalan kaki. Tapi bila abang tengok peta Google Maps balik dari Terminal mandalika ke Idoop Hotel ni ada jauh jugak la nak menapak.

Ada sorang pakcik teksi ni masih tak berputus asa dok ikut abang. Di samping tu ada juga ojek-ojek yang dok ikut jugak. Haduh rimas betul la.

Kalau nak murah boleh je ambik ojek (motorsikal) untuk ke hotel. Tapi kalau seorang boleh la. Ni abang dengan adik abang. Takkan nak naik 2 biji ojek kot.

Akhir sekali abang ambik keputusan guna teksi warna biru tu. Abang tak ingat berapa harga awal yang dia letak, tapi lepas nego punya nego dapat la kurang jadi Rp 40k. Kalau kongsi sorang setengah baru Rp 20k (tak sampai RM6.00 duit kita)

Teksi Mandalika - Idoop Hotel : IDR 40k


Sampai di Hotel Idoop ni, kami terjah la tengok semalam berapa duit. Dah tengok kat Google Maps punya review semua bagi rating yang baik jugak. Tanya punya tanya bilik dengan katil twin berharga IDR 400k (~RM115) semalam. 

Boleh la kalau kongsi dua orang seorang baru jatuh tak sampai RM60. Berkira sungguh. Haha. Mujur la adik manis receptionist pun lawa-lawa. Kalau tak nak cari hotel lain. Haha

Idoop Hotel : 400k/malam


Abang sampai di Idoop Hotel ni lebih kurang pukul 10.00 pagi. Kot-kot la boleh masuk terus. Dengan bau masam semasam-masamnya dah ni 24 jam dari Labuan Bajo semalam. Tu tak kira dengan perut yang laparnya lagi.

Sayangnya tak boleh check-in awal. Pukul 12.00 sat lagi paling awal pun boleh masuk. Kecewa.

Lalu kami membawa diri yang masa ini cari makan dulu. Lapaq dia tak terkata bak hang!

Dari Labuan Bajo semalam mana makan apa lagi. Beli pisang semalam ja kat atas feri Labuan Bajo tu pun tak habis makan pisang tertinggal kat atas bas pagi tadi. Aduh.

Bas berhenti tengah malam tadi masa ada makan percuma pun tak makan. Tak lalu pulak waktu tu. Haha.

Mujur dekat-dekat Idoop Hotel ni ada pusat membeli-belah bernama Mataram Mall. Boleh jugaklah meronda pekena air-cond & cari makan sementara nak tunggu check-in Idoop Hotel ni.


Selamat tiba di Mataram, ibukota Pulau Lombok.

Ronda-ronda Mataram dulu sementara tunggu waktu check-in pukul 12.00 tengahari.


Singgahan pertama kami adalah di kedai Roti'O. Kalau kita kat Malaysia dipanggil Roti Boy, entah kenapa kat sini dipanggil Roti'O. Tak jauh dari Hotel Idoop tempat kami menginap.

Asal jumpa benda yang boleh dimakan kira nak berhenti je. Roti dia sama je macam roti yang berperisa kopi yang ada kat Malaysia tu, bukannya roti kosong.

Abang lapaq punya pasal tak tentu hala dah ni order la roti kopi tu satu dengan caffe latte panas. Jumlah kerosakan kat kedai Roti'O ni berjumlah Rp38k (~RM11.00).

Lepak santai mantai sambil dok cerita trip dari Labuan Bajo ke Mataram semalam. Tak sangka dah sampai dah Mataram.

Bertentangan dengan kedai Roti'O ni ada Mataram Mall. Pusat beli belah kat sini takdalah besar mana. Comel-comel je.

Abang dan adik abang masuk tinjau dalam tu tengok apa yang boleh diterokai. Nampak ada supermarket. Masuk supermarket dulu.

Nampak ayaq Mizone, apa lagi tangkap dulu sebotol. Tak sah duduk kat Indonesia ni tak minum ayaq Mizone. Ayaq Mizone ni macam minuman isotonik jugak, tapi dia ada banyak perisa yang best best.

Keluar dari supermarket ternampak pulak Mc'Donald. Jangan bagi nampak je, kalau dah nampak siaplah.

Berhenti pulak McD lepas tu. Tak puas hati lagi lepas pekena roti kat kedai Roti'O tadi. Kali ni bantai McD pulak.

Bila lagi nak rasa McD kat tempat asing, betul tak?

Tak sama macam McD kat Malaysia, kat Indonesia ni ada menu-menu lain yang kita teringin nak cuba. Abang cuba set burger Italia. Sedap jugak. 

Hari tu kat Bali dah makan dah McD ni, tapi set lain. kali ni set lain pulak.

Jumlah kerosakan pekena McD ni jugak sama harga dengan Roti'O tadi. Lebih kurang Rp 38k. Baik pekena McD tadi kalau dah tahu siap-siap ada McD dalam Mataram Mall ni.


Hentian pertama. Tengok ada Roti'O ni. Berhenti pekena roti & kopi dulu. Habis dah Rp 38k kat sini.


Bertentangan dengan kedai roti ni ada Mataram Mall. Sat lagi kita tinjau pulak belah sana.

Tiket bas Titian Mas semalam ada dalam poket lagi.

Rupa pusat membeli belah Mataram Mall di Lombok ni.

Buah oren kat sini dia panggil Jeruk. Kalau kita jeruk benda lain.

Air Mizone sentiasa dicari-cari bila mana di Indonesia. Puas haih dapat pekena sebotol.

Hari Guru pun Mc'Donald buat diskaun kat Lombok ni. Berhenti pekena McD pulak kat Mataram Mall. Lapar sungguh ni.

Pulau Lombok juga dikenali dengan nama 'Pulau Seribu Masjid' oleh kerana boleh dilihat masjid ada di mana-mana pelusuk di pulau ini. 

Berbanding dengan jirannya iaitu Pulau Bali yang mempunyai majoriti masyarakat beragama hindu, Pulau Lombok pula majoritinya adalah masyarakat yang beragama islam.

Walaupun begitu, kuil atau pura dapat dilihat di sini. Dan untuk mencari makanan halal adalah sangat mudah.

Makanan halal boleh didapati di mana-mana. Kalau kita pi Bali agak susah sikit dan perlu lebih berhati-hati.

Abang balik semula berjalan kaki dari Mataram Mall ke Idoop Hotel selesai makan McD tadi.

Alhamdulillah la bilik dah boleh check-in pukul 12.00 tengahari. Kalau tak terus dok menganga la tunggu kat lobi.


Pakcik-pakcik baru balik dari pura (kuil). Walaupun Lombok ni majoriti muslim, ada jugak penganut agama lain seperti agama Hindu.

Inilah dia Idoop Hotel di Mataram, Lombok.

Nampak mewah jugak dari luar.

Idoop Hotel by Prasanthi. Prasanthi ni rupanya ada banyak-banyak hotel lain di sekitar Indonesia.

Adik-adik manis receptionist Idoop Hotel yang agak segak.


Sebelum bermulanya Trip Segera Trans Nusa Tenggara ni, abang ada pikirkan cara untuk bergerak dengan lebih mudah di dalam Pulau Lombok ni.

Kalau di Bali kita boleh sewa motor, kenapa pula tidak di Pulau Lombok?

Abang cuba buat sedikit carian di Google berkaitan sewaan motorsikal atau skuter di Pulau Lombok. Memang ada perkhidmatan sewaan motor ni.

Kalau di Mataram, ada beberapa buah syarikat atau kedai yang menyediakan perkhidmatan ni. Kalau hangpa nak tau lebih lanjut boleh je bukak Google Maps, cari Pulau Lombok dan taip 'sewa motor' atau 'motorcycle rent'. Nanti keluar la beberapa nama kedai yang menyediakan perkhidmatan sewaan motor di sekitar ibukota Mataram ni.

Sebelum tu hangpa baca la review tengok dulu ok tak syarikat yang hangpa nak sewa ni. Boleh baca tengok review yang orang lain tulis kat Google Maps tu. Baca la bagus ke tidak, dekat tak dengan hotel yang hangpa duduk tu.

Kalau ok cari la nombor telefon dia. Selalunya kat Google Maps tu akan ada nombor telefon kedai sewa motor tersebut dan ada website sekali kadang-kadang. Kena bukak usya tengok dulu. Kat situ hangpa boleh tahu la langkah-langkah atau prosedur nak sewa motor tu macam mana.

Antara syarikat yang abang boleh bagi recommendation untuk sewa motor di Lombok ni adalah Frent Motor.



Frent Motor ni kira tak jauh la dari Hotel Idoop tempat abang duduk ni. Yang syoknya kalau hangpa nak sewa motor, boleh je call dia atau Whatsapps ja bagitahu bila hangpa nak sewa. Nanti dia akan hantar motor sewa tersebut ke hotel hangpa duduk tu!

Sebelum sampai ke Mataram ni abang dah mesej dah sebelum tu tanya pasal motor sewa di Lombok ni. Tapi abang bagitahu kat dia abang tak confirm lagi nak duduk hotel mana.

Dia kata ok, nanti kalau dah sampai Mataram bagitahu saja dia. Nanti dia akan hantar motor sewa tersebut di hotel tempat abang menginap.

Memang cantiklah kalau begitu. Takkan nak menapak jalan kaki cari kedai motor dia kot. Senanglah kalau boleh hantar kat hotel.

Abang janji dengan dia pukul 2.00 petang di Idoop Hotel. Dia kata ok. Tapi dia mai lewat setengah jam jugak. Dekat 2.30 petang baru sampai.

Harga sewa skuter Honda Beat adalah Rp70k (~RM 20) untuk sehari. Abang ambik dua hari. Dia cuma minta apa-apa pengenalan diri tinggal dekat dia. Abang bagi fotostat passport ja, dia pun terima. Mudah berurusan.

Dia tanya nak satu helmet ka dua helmet. Abang kata nak dua helmet la dah ada dik abang sekali. Dia bagi dokumen motor untuk abang simpan bawah motor. Dia kata kalau polis tahan ke apa tunjuk ja dokumen yang dia bagi ni.

Sebelum brader ni beredar, dia bergambar dulu dengan kami buat testimoni masuk dalam Google Maps. Haha.



Whatsapps Frentz Motor untuk sewa motor di Lombok ni. Sekejap je brader yang uruskan ni dah sampai Hotel Idoop tempat kami menginap ni.

Dah dapat skuter sewa tunggu apa lagi! Ayuh la meronda-ronda!

Beratur bersama rakyat marhaen isi bensin dulu di stesen Pertamina (Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara)

Isi minyak motor penuh tangki kena Rp 18k.

Lombok yang juga dikenali dengan nama 'Pulau Seribu Masjid'. Jadi boleh nampak la mana-mana pun ada je surau atau masjid. Oleh itu, majoriti penduduk Lombok beragama Islam.

Warung Sate Rembiga. Ni abang jumpa masa dok lalu di jalan besar lah. Teringin jugak pada mulanya tu.

Dah ada motor, apa lagi tunggu! Keluaq merondalah! Sayang sewa skuter tak guna. Duduk hotel mahal pun sayang kalau tak duduk. Hehe.

Baru je sampai pagi tadi tak dan nak rehat apa dah, siap mandi dan solat semua pukul 3.00 petang kami dah keluar meronda.

Kena keluaq cepat-cepat la meronda. Dah la sini cepat gelap. Sat lagi pukul 6.00 dah nak dekat Maghrib dah. Ada 2-3 jam ja lagi sebelum senja ni.

Ingat nak pi meronda ke Pantai Senggigi petang-petang ni. Nak tengok lagu mana Pantai Senggigi yang selalu diceritakan tu. Selalu dok dengar nama ja orang cerita.

Tak tahu jalan pun, guna Google Maps lah nak pi mana pun. Adik abang jadi co-pilot kiri kanan kiri kanan. Abang tugas bawak motor ja.

Sebelum tu kena isi bensin dulu. Bensin tu minyak la dalam bahasa kita. Satu tangki penuh abang isi hari tu dekat Rp18k (~RM5.00). Tangki skuter kecik.

Nanti abang sambung balik cerita naik motor meronda Pulau Lombok ni. Lenguh nak mengarang ayat ni. Hehe.


Bersambung.


16 Mei 2018

Trip Segera Nusa Tenggara | Part 7: Lintasan Labuan Bajo-Sape-Bima-Mataram(Lombok)


Setelah berada di Labuan Bajo selama 3 hari 2 malam, kini tiba masanya abang meninggalkan kota pelabuhan Labuan Bajo menuju ke Pulau Lombok untuk balik semula ke Bali.

Abang saja memilih jalur jalan laut dan darat sebenarnya untuk merasai pengalaman bagaimana rasanya perjalanan ini. Ya, naik kapal terbang lebih cepat tetapi kos pula lebih tinggi. 

Kebetulan pula waktu abang di Labuan Bajo ni Gunung Agung di Bali tengah sakan meletus mengakibatkan hampir dua hari penerbangan tertunda di Bandara Ngurah Rai. Tiada penerbangan keluar dan tiada penerbangan masuk di Bali.

Jadi pada mereka yang hendak bali ke Bali terutama pelancong luar terpaksa melalui jalur jalan darat & laut untuk balik semula ke Bali.

Rancangan abang adalah untuk lepak dulu di Pulau Lombok sebelum meneruskan perjalanan ke Bali. 

Oleh itu rancangan perjalanannya adalah:

Labuan Bajo - Sape(Sumbawa) - Bima(Sumbawa) - Mataram(Lombok)

Labuan Bajo - Sape : Feri
Sape - Bima : Bas Mini
Bima - Mataram : Bas Ekspress (Ada lintasan feri, tapi kita naik sekali dengan bas. Tak payah tukar)

Untuk bahagian pertama perjalanan ni abang akan cerita dulu perjalanan dari Labuan Bajo ke Sape seterusnya sampai ke Bima.

Sebelum tu mari kita belajar geografi sikit. Hangpa tau dak Sape tu tang mana?

Nah boleh rujuk peta yang abang tunjukkan kat bawah ni.




Sape ni merupakan sebuah pelabuhan yang terletak di Pulau Sumbawa. Oleh kerana negara Indonesia ni merupakan negara kepulauan, jadi untuk ke Lombok mahupun ke Bali dari Labuan Bajo, kita kena lintas dulu dari pulau ke pulau.

Pulau Sumbawa inilah pulau yang akan kita jumpa semasa merentasi jalur laut & darat ke Lombok. Tak berapa pernah dengar kan Pulau Sumbawa ni? 

Sebab kita biasa dok dengar Lombok dan Bali ja. Sungguh pun begitu, Pulau Sumbawa ni ada persona dia yang tersendiri. Antaranya adalah laut, gunung ganang dan suasana perkampungannya.

Baik. Berbalik pada cara nak lintas pulau ke pulau dari Labuan Bajo hingga ke Lombok.

Ada dua cara yang hangpa boleh guna untuk melintasi jalur Nusa Tenggara Timur ke Nusa Tenggara Barat ni:

1) Beli tiket feri & bas asing-asing. Beli tiket feri Labuan Bajo ke Sape dulu. Sampai Sape naik bas mini sampai Bima. Beli tiket bas ekspres pulak di Bima untuk ke Mataram (Lombok).

2) Beli tiket feri & bas sekaligus di Labuan Bajo untuk ke Mataram(Lombok). Di Pelabuhan Labuan Bajo ada yang menjual tiket bas & feri terus ke Mataram.

Oleh kerana tak nak pikir panjang & bagi mengelakkan kena kerumun tiap kali nak beli sesuatu benda (perkara biasa di Indonesia lebih-lebih lagi kalau kita orang luar), abang ambik terus tiket bas & feri ke Mataram.

Harga tiket seperti ini adalah sebanyak Rp350,000 (~RM100) seorang. Semuanya sudah termasuk seperti tiket feri. Dan siap ada makan lagi bila naik bas dari Bima ke Mataram.


Tempat beli tiket feri di Pelabuhan Labuan Bajo ke Sape, Pulau Sumbawa.

Tarif atau tambang feri dah tertera besar-besar kat papan tanda ni. Feri Labuan Bajo ke Sape boleh dibeli dengan harga Rp60,000 (lebih kurang RM20) seorang.

Ada papan tanda di luar Pelabuhan Penyeberangan Labuan Bajo menunjukkan tempat beli tiket (loket) feri ke Sape, Pulau Sumbawa.

Feri dari Labuan Bajo menuju ke Sape akan bergerak setiap hari pada pukul 8.00 pagi. Feri ni hanya ada sekali sahaja setiap hari. Kalau hangpa terlepas feri ni hangpa kena tunggu la pulak keesokkan hari.

Tempat nak naik feri ni pulak di Pelabuhan Labuan Bajo, tempat abang naik bot ke Pulau Padar sebelum ni. Kawasan yang sama. Abang ada tunjuk dalam gambar sebelum ni. Kalau tak ingat boleh bukak balik tengok catatan Trip Segera Nusa Tenggara : Labuan Bajo-Pulau Padar

Pagi-pagi lagi abang dah check-out dari Siola Hotel untuk ke Pelabuhan Labuan Bajo. Pukul 7.00 pagi kami dah berjalan kaki ke pelabuhan. Ingat-ingat kot la ada gerai-gerai apa yang boleh lepak makan sarapan dulu. Tapi sayangnya tak ada!

Kami beli tiket bas Titian Mas & feri ke Mataram pun waktu tu lah. Tak beli semalam sebab sampai balik dari Pulau Padar pun dah lewat petang. Depa kata kat tour agent pun ada jual tiket bas & feri ni, tapi abang tak pasti berapa harganya.

Dah siap-siap dapat tiket bas & feri, kena tunggu dulu. Bila penumpang dipanggil masuk naik feri baru pi. Lepas tu baru lori-lori pulak masuk feri.

Bas-bas mini yang siap sedia menunggu untuk naik feri ke Pulau Sumbawa.

Tu dia lori pisang. Berapa ratus tandan tak tau la penuh lori ni.

Penumpang dibenarkan berjalan masuk dulu ke dalam feri. Yelah mesti berjalan masuk. Takkan nak mengesot pulak.

Macam-macam ragam manusia dapat dilihat semasa nak naik feri dari Labuan Bajo ke Sape ni.

Masa ni lah kita boleh tengok suasana sibuk pekerja bawak masuk barang dalam feri. Selalu depa ni ambik upah angkat barang yang berat-berat dari lori bawak masuk ke dalam feri.

Kami je warganegara Malaysia tunggal hari tu yang melintasi Labuan Bajo-Sape dengan feri.

Suasana dalam feri Labuan Bajo-Sape. Macam feri Pulau Pinang pun ada.

Awan Danial versi naik feri.

Abang dah mencapak naik atas feri tinjau keadaan. Kot-kot terjumpa 'port' menarik untuk lepak.

Penampakan geng mat saleh yang baru sampai nak naik feri melintasi jalur laut dan darat untuk kembali semula ke Bali.

Ada banyak ruangan dia atas feri menuju Sape ni. Ada ruangan berhawa dingin siap dengan TV, ada ruangan dengan katil bertingkat & ada jugak ruang terbuka di atas feri.

Pilih la port mana yang dirasakan sesuai untuk beristerirehat berehat sementara nak sampai ke Sape yang mengambil masa lebih kurang 7 jam kalau cuaca baik. Bergerak pukul 8.30 pagi, pukul 3.30 petang sat lagi baru sampai.

Abang mengambil tempat berhampiran ruang duduk yang ada kaunter jual minuman dan mee segera. Agak padat jugak feri ni dengan penumpang. Ada jugak geng-geng makcik bawang yang siap sedia membentang tikar dijadikan alas tidur & berehat.

Kalau duduk ruang terbuka ni memang terdedah la dengan bising hingar orang main daun terup kat belakang dan jugak asap rokok. Kalau duduk ruang katil bertingkat tu lagi tak boleh blah abang rasa. Berkepam dengan orang laki kepanasan dok bukak baju lagi.

Geng-geng mat saleh pulak yang naik depa dok bahagian atas feri. Menghadap angin laut. Boleh tahan bahang & kering jugak tu sementara nak sampai.

Dalam feri ni macam-macam benda la yang boleh hangpa tengok orang bawak. Sampaikan ke ayam jantan hidup pun ada jugak depa tambat kat tiang.

Acik-acik yang jual pisang & kuih tadi sebelum feri bergerak dah tak ada. Masa feri dah bergerak ni depa tak ikut sekali. Tenang la sikit. Kalau tak sat-sat je orang mai kat kita jual tu ini. Ni abang terjebak jugaklah beli sesisir pisang nangka buat sarapan pagi tu.

Jangan risau kalau perut memulas dan tak selesa. Tandas semua ada. Tapi jangan sangka tandas dalam feri sama macam tandas biasa di tanah besar. Haha. kalu nak solat pun ada surau disediakan.

Pening jugak abang dok setempat ja dalam feri ni. Mula la nak merayau tawaf habis satu feri. Tapi dengan penumpang yang ramai ni susah jugak nak bergerak.


Ada kawasan katil doubledecker kat atas feri ni. Tapi waktu abang naik dah ramai orang cop tempat masing-masing dah. Tapi kawasan ni agak kepam sikit baunya. Huhu.

Sebelum feri berlepas ke Sape, banyak jugak peniaga-peniaga pisang yang naik ke atas feri jual pisang. Entah macam mana abang pun boleh terjebak beli sesisir.

Makcik ni pulak jual kuih. Macam-macam benda dijual sebelum feri berlepas. Ini situasi biasa kalau hangpa biasa berada di Indonesia. Naik tren pun sama.

Ku tinggalkan kota pelabuhan Labuan Bajo dengan seribu kenangan yang tak dapat dilupakan.

Sibuk pagi-pagi di Pelabuhan Labuan Bajo ni.
Depan tu ada pasar Labuan Bajo yang sebelum ni abang pernah ronda.

Ni pisang nangka yang abang boleh terjebak beli tadi ni. Memang nak bagi lawas perut atas feri ni. Harga sesisir ni Rp10,000 (RM3.00)

Geng-geng makcik bawang dah parking port dah kat tepi tangga feri.

Sesi membawang sambil bersarapan sebelum feri berlepas. Macam-macam bekal depa bawak naik feri ni. Nasi himpit, pelam bagai.

Depa buat selamba ja walaupun ramai orang dok lalu lalang. Kalau kita kat Malaysia tak buat dah. Kita pemalu orangnya.

Tak sempat sarapan apa pagi tadi. Jamah pisang dulu.

Salah seekor penumpang yang bersama-sama belayar dari Pelabuhan Labuan Bajo ke Sape, Pulau Sumbawa.

Tiket terpadu pelabuhan penyeberangan lintas Labuan Bajo-Sape yang berharga Rp60,000 seorang.

Feri KMP Cakalang II akhirnya berlepas dari Pelabuhan Labuan Bajo.

Tempat naik bot ke Pulau Padar semalam depan tu.

Kapten yang begitu sempoi berkaki ayam.

Salam Labuan Bajo Maju Negeriku Sayang, Negeri Bandar Teknologi Hijau. Eh tu Melaka.

Lori dah masuk dalam feri. Ketat lagi padat.

Bot depan tu bawak orang 'Live On Board' la tu. Bot-bot begini memang biasa kelihatan di Labuan Bajo.




Boleh je naik kawasan atas feri ni kalau tahan panas.

Feri dah berlepas dari Pelabuhan Labuan Bajo.

Sayang rasanya nak meninggalkan kota Labuan Bajo. 

Setiap hari akan ada sebuah feri dari Labuan Bajo menuju ke Sape pada pagi hari. Hangpa terlepas trip feri ni maknanya kena tunggu esok pagi pulak la.

Aktiviti penumpang sepanjang 7 jam pelayaran dari Labuan Bajo ke Sape.

Semakin ramai pulak dah peminat daun terup di belakang ni. Sekali anak-anak kapal. Makcik ni pulak sekali sederet kerusi dia rembat buat lena.

Geng makcik bawak dah kenyang sarapan tadi. Tunggu apa lagi lena la. Sat lagi bangun sambung makan balik.

Abang tak tahu nak buat apa dalam feri. Nak lena pun tak boleh sebab hingaq. Jalan-jalan pusing tawaf satu feri sambil pekena kopi. Ada kaunter jual kopi. Rp8,000 jugak ni.

Pakcik laki makcik yang dok lena tadi dok hisap rokok hembus asap kat belah abang pulak!

Lautan luas kepulauan Komodo. Feri akan melalui lautan Taman Nasional Komodo dulu untuk ke Sape di Pulau Sumbawa.

Tak tau nak buat apa 7 jam atas feri, jadi kita meronda rata habis satu feri kita terjah.

Dirgahayu Indonesia!

Dengan cuaca elok dan kurang muatan, dalam 7 jam dah boleh sampai ke Sape.

Geng-geng mat saleh tadi depa tak lepak belah dalam. Depa dok atas feri ni menghadap laut.

Geng-geng makcik bawang dah bangun. Sambung makan balik.

Depa pasang cerita apa entah abang tak berapa nak layan sangat. Berkuap satu badan duduk ramai-ramai ni.

Dekat pukul 3.30 petang menghampiri Pulau Sumbawa.
Dah nampak dah daratan setelah 7 jam atas feri dari Labuan Bajo.



Selamat tiba di Pelabuhan Sape di Pulau Sumbawa. Feri besar-besar ni menghubungkan wilayah kepulauan di Indonesia

Rasa macam nak pi haji haih naik feri lama-lama ni. Feri macam ni la yang abang naik. Sama sebijik. Feri ni pulak bergerak dari Sape ke Labuan Bajo keesokan hari.

Siapa yang ambik bas Titian Emas brader ni suruh ikut dia. Nanti ada bas mini yang akan menunggumu keluar dari jeti untuk ke Bima.

Dari lautan luas akhirnya nampak jugak daratan. Lebih kurang pukul 3.30 petang, akhirnya kami tiba juga ke destinasi yang ditujui iaitu Pelabuhan Sape. Masa nak turun feri ada orang yang menjerit nama bas masing-masing. 

Maka kena ikutlah orang tu. Macam abang naik bas Titian Mas kena cari la geng bas Titian Mas. Nanti akan ada seorang kepala yang akan bawak kita ke bas mini seusai turun dari feri.

Akan ada bas mini yang dah menunggu untuk bawa kita ke kota Bima. Di kota Bima ni baru kita akan tukar pulak naik bas ekspres ke Mataram (Lombok).

Bab naik bas mini dari Pelabuhan Sape ke Bima ni yang paling 'syok' dan mencabar sekali dalam pengembaraan Trip Segera Trans Nusa Tenggara ni.

Dalam bas mini ni bukan kita sahaja yang turun dari feri nak ke kota Bima, tapi dengan sekali-sekali orang tempatan yang turut nak ke kota Bima.

Boleh bayangkan bas mini ni kecik ja boleh muat dalam 20 orang, depa sumbat sampai lebih 40 orang! Dah memang macam sardin dah abang rasa duduk dalam tu. 

Tu tak kira lagi barang makanan & kotak-kotak yang turun dari feri lagi semua sumbat atas bas tu. Yang paling syok sampai atas bumbung bas ada orang duduk dengan barang-barang tadi!

Perjalanan dari Sape ke Bima mengambil masa selama 2 jam. Dalam dua jam itulah pakat duduk berhimpit-himpit sampai kebas tangan dan punggung. Satu kerusi tu kalau boleh kena kongsi dua orang. Siap dok beriba-riba lagi.

Abang nak bawak keluaq kamera telefon dalam poket pun sampai tak boleh la. Kalau hangpa tengok suasana dalam bas mini tu memang seksa!

Sebelum bertolak ke Bima, bas mini ni memang akan tunggu sumbat orang kaw-kaw punya. Sampai ada orang tempatan yang dok marah-marah kat drebar bas awat sumbat ramai sangat ni. Depa buat tak tau ja.

Bau dalam bas toksah cerita la. Bas bukan ada aircond. Cuma bukak tingkap ja. Makcik-makcik sebelah abang dengan peluh berkuap. Masam-masam manis dah bau abang dok dalam bas ni. Haha.


Setelah lemas dalam kemasamam masam-masam manis selama dua jam, akhirnya tiba di Terminal Bas Bima. Tak sempat nak ambik gambaq pun dalam bas tadi. Padat ya amat sampai ke atas bumbung.


Turun di Terminal Bas Bima ni nanti ada ramai yang serbu tanya bas apa. Bagiatu saja dah beli tiket bas Titian Emas. Nanti akan ada pekerja di sini yang rekodkan tiket bas kita.



Dah siap rekod, boleh la tunggu kat kawasan sekitar Termnial bas Bima ni. Tak nampak macam stesen bas pun sebenarnya. Hangpa tau sajalah imaginasi vs realiti di sini.

Ada banyak syarikat bas di sini. Antaranya macam ni Surya Kencana. Bas nampak elok. Semuanya ni akan bergerak malam menuju destinasi masing-masing sampai la ke Surabaya pun ada. Kena lintas naik feri 2-3 kali lagi.

Dari Terminal Bas Bima ni boleh terus naik bas terus tak payah tukar-tukar dah walupun kena lintas dari pulau ke pulau. Macam abang nak ke Mataram di Pulau Lombok kena lintas naik satu feri lagi. Bas ni sekali akan naik feri.

Sebelum bas berlepas pukul 7.00 malam, boleh la berlegar-legar makan minum ka apa dulu sebab naik feri tadi tak makan apa pun lagi! Sempat beli ayaq Mizone & roti ja buat alas perut.

Lebih kurang pukul 6.00 petang baru abang sampai di kota Bima. Bas mini tadi akan berhenti-henti turunkan orang sebelum tu. Hentian terakhir adalah di Terminal Bas Bima. Hangpa tengok semua orang turun tu maksud dia dah sampai dah la tu.

Turun-turun tu ada ramai je yang kerumun kita tanya nak naik bas ke mana. Jenuh tepis jugaklah mula-mula tu. Abang ambik tiket bas Titian Mas yang dibeli tadi di Labuan Bajo tunjukkan kat depa.

Haa nanti ada orang yang tunjukkan orang yang jaga bas Titian Mas. Bukan pergi kat kaunter tau. Pi melilau cari kat kawasan lapang tu.

Lepas tunjukkan tiket bas Titian Mas kat abang yang berkenaan, dia mintak kita tunggu di kawasan sekian-sekian. Bas dijangka sampai jam 7.00 malam. Abang tengok bas lain ada dah kat kawasan Terminal Bas Bima ni. Bas kami Titian Emas tak ada lagi. Nanti dia panggil katanya.

Bas dari Terminal Bas Bima ni melintasi jalur Mataram (Lombok) - Bali - Surabaya  dan ada yang sampai ke Jakarta. Tak tau la abang berapa lama nak sampai Jakarta tu kalau ikut jalan darat naik bas ni. Mau 2 hari 2 malam kot atas bas.

Mujur bas Titian Emas yang dijanjikan sampai tepat pada waktu seperti yang dijanjikan. Selalunya abang tau dah tak boleh pegang sangat janji bas nak sampai pukul 7.00 malam. Boleh jadi sejam kemudian pukul 8.00 malam baru sampai.

Bas Titian Emas berwarna hijau (sama dengan tiket) ni kita naik ikut nombor seat yang dia bagi. Abang kena seat kedua belakang dekat-dekat tandas. Dalam bas ni ada tandas nak bagitau.

Meluat betul abang bas yang ada tandas ni. Lebih-lebih lagi kalau duduk belah belakang. Bila bukak tutup pintu hancing semacam. Direct dok kena macam ni. Masa naik bas dari Bangkok ke Hat Yai dulu pun macam ni lah. Haish.


Bas Titian Emas dari Bima ke Mataram (Lombok) akan berhenti rehat sekali tengah-tengah malam buta entah dekat mana abang tak pasti tapi masih lagi di dalam Pulau Sumbawa.

Makanan lewat malam gratis(percuma) untuk penumpang bas. Ada kedai makan yang akan masak lauk khas untuk penumpang bas. Tengok lauk tak berapa nak selera nak makan. Dengan suasana kelam-kelam begitu. Haha.

Bas Titian Emas ni akan berhenti rehat dalam 45 minit untuk makan dan pi tandas.

Bas Titian Emas ni pada mulanya tak berapa nak penuh. Kita ingatkan memang macam ni lah. Mungkin ada seorang dua lagi kot yang akan naik sat lagi. Jangkaan abang tu benar. Bukan seorang dua je naik, tapi ramai jugak. Sampai kena tambah kerusi pelastik kat belakang. Entah mana-mana penumpang drebar bas ni angkut.

Kesian budak yang dapat bangku plastik tu. Kalu macam kami yang ada seat ni boleh la jugak menyandar, tapi bayangkan la budak yang duduk kat bangku tu. Terlentok-lentok je abang tengok duduk menegak sepanjang masa. Abang tengok sekali tu budak tu dah baring tiduq kat lantai! Tak tahan sangat kot.

Aircond bas ni pun tak berapa sejuk, naik berkuap dah satu badan. Petang tadi dah masam-masam manis dah badan, disambung pulak malam ni. Memang tak sempat nak mandi-manda pun seharian hari ni. Layankan ajelah. Dah memang kita tahu benda tu yang boleh terjadi bila buat pengembaraan jalan darat di Indonesia ni.

Bas ni akan berhenti sekali untuk makan malam di rumah makan. Haa la rumah makan depa panggil. Takkan makan kat rumah urut kot.

Makan kat rumah makan ni percuma. Ada la dia letak lauk jenis buffet layan diri. Kalau lapaq cedok la nasi makan dengan lauk dua mata yang depa sediakan. Abang tengok ada macam gulai ayam ka apa abang tak pasti. Sebab abang tak makn pun. Gila hang tengah lena dalam bas tiba-tiba turun berhenti nak makan. Lagi pun tak berapa nak selera tengok lauk yang ada di sini.Tekak kita tak dapat lagi nak terima makanan kat sini. Hehe.

Nak masuk tandas pun bukan main ramai. Satu bas ada dekat 40 orang tapi tandas pun ada satu. Beratur la hangpa bergilir-gilir nak melepas ka apa yang patut. Pintu tandas kat rumah makan ni pun tak berapa nak dipercayai. Silap-silap boleh ternganga tanpa sedar dibuatnya.

Abang sekadar buat rondaan malam rukun tetangga ja lah bila turun dari bas ni. Beli apa pun tidak. Melilau tak tentu pasal sementara tunggu penumpang lain habis makan.

Nanti abang sambung balik perjalanan ni sampai ke Mataram (Lombok). Ni baru separuh perjalanan malam ni. Tak selesai lagi. Tak habis cerita lagi ni lintas naik feri dari Pulau Sumbawa ke PUlau Lombok.

Nanti abang sambung dalam bahagian selanjutnya. Bukan boleh cerita banyak-banyak sanagt sat lagi orang jemu nak membaca panjang-panjang.

Trip Segera Nusa Tenggara | Dirakam sepenuhnya menggunakan kamera telefon Xiaomi Mi A1

Bersambung
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...